Enter your keyword

Bacalah tanpa harus menerima begitu saja. Berfikirlah tanpa harus bersikap sombong. Yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan, jika anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata.

Senin, 30 Oktober 2006

Ramadhan Sembilan Senti

By On Oktober 30, 2006
adakah yang bisa mendongengkan selain rokok kretek?
yang menyala didalam gelap
yang abunya dibiarkan menggantung dan jatuh ke dada tanpa penutup
tanpa lilin
tanpa asbak
jiwa retak telempar ke kolong
melolong
menjerit
adakah yang bisa menjelaskan berbatang-batang sembilan senti?

ceritaku pada langit

By On Oktober 30, 2006
ku teriakkan pada langit, bahwa mencintai kadang-kadang memerlukan perlakuan khusus dan istimewa. perlu juga ku kabarkan kepada angin yang akan mengantarku menjumpai kekasih di penghujung pagi yang basah, bahwa rindu adalah seperti lahar yang dikeluarkan merapi. akan ada yang sakit, akan ada yang berteriak dan meraung-raung, akan ada yang menangis, mungkin juga dirinya sendiri. angin-angin liar saling menggotong malam melambaikan tangan pada raga yang ingin berlabuh. pada jiwa yang mulai merapuh dan tiba-tiba bersemi tatkala ia mendapat pesan di hari ke empat penantiannya.

ada haru yang menyeruak, ada jerit-jerit binar pada kelopak mata yang sering mengatup setelah tengah malam, ah...ada rasa tak percaya setelah bertahun-tahun menunggu. beginikah rasanya mau bertemu kekasih? seperti pohon yang mendapatkan hujan setelah berabad-abad ia tak merasakan bagaimana rasanya dingin. tak peduli tubuh sakit dan letih, dan tulang hampir bergeser. bahkan berjalanpun mulai tertatih-tatih. bukankah sakit itu sudah ada sejak pertama kali mengatakan mencintaimu? ketika sesuatu yang tak pasti mulai dipertahankan. adakah yang lebih sakit dari menahan apa yang seharusnya tidak ditahan?

yah...hidup ini kupandang dengan logika, sedang cinta kuwarnai dengan hati dan perasaan. ketika keduanya terbentur, aku menghadirkan suara-suara yang sempat kucuri dengar dan siluet wajah yang sempat kulihat dari jendela kaca. betapa lugunya, betapa tak berdosanya, pantaskah ia disakiti? bukankah lebih baik diri ini saja yang sakit?

ah, rasanya nanti malam akan segera purnama, dan aku akan berlarian diatas pasir yang ia berikan untukku. rasanya nanti malam adalah rintik-rintik hujan yang membasahkan tanah yang telah lama kering, memberikan gemericik gelak tawa pada jiwa yang lama tersungkur di ujung sudut.

kuteriakkan pada langit, katakan aku akan bertemu kekasihku. aku akan memeluknya dan aku akan menciumnya. aku akan menatap matanya dengan lembut dan merasakan nafasnya yang hangat. aku akan mendengarkan kata-katanya yang lembut dan akan merasakan hukuman atas segala kesalahanku selama ini. seperti yang sering kita katakan dahulu......


Selasa, 03 Oktober 2006

"Dunia Tanpa Subjek"

By On Oktober 03, 2006
dunia tanpa subjek
cerita tanpa basa-basi
kekeliruan tetaplah kekeliruan
inikah perselingkuhan?
meski cuma bersembunyi dikolong meja?

"Melarikan diri ke Utara"

By On Oktober 03, 2006
bukan tubuh yang sakit
tapi disini, tunjukku ke dada
hati tentunya
harusnya semua ini terjadi bukan dengan dia
bukan dalam keriuhan yang menggebu
bukan pula dalam ketenangan yang bersahaja
ah, mendengar cerita-cerita mu
sama saja dengan menyayat perasaanku
tapi kau tidak tahu apa-apa tentang itu
aku marah,
tapi pada siapa?
pada diriku sendirikah?
sebuah kesetiaan
apakah masih diperlukan?
semuanya tertulis dengan sangat biasa
telah merobek hati
dari manusia-manusia tak berhati
yang setiap hari melintas didepan rumahku
melewati halaman tempat ku bermain
aku lari
melarikan diri ke utara
membalurkan diriku dalam air-air mangalir deras
yang pintunya agak sedikit renggang
dan aku terlonjak kaget...
aku melihat dia
harusnya memang bukan dia yang bersamaku
Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email