Enter your keyword

Bacalah tanpa harus menerima begitu saja. Berfikirlah tanpa harus bersikap sombong. Yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan, jika anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata.

Selasa, 17 Maret 2015

Fathun; Aktivis Muda Visioner

Muhammad Fathun @istimewa

DI TENGAH kesibukannya mempersiapkan skripsi, mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala ini mendapatkan kesempatan yang luar biasa. Pada 28-30 Agustus 2014 mendatang, Fathun akan mewakili Indonesia di Global Forum of the United Nations Alliance of Civilization (UNAOC) di Bali. Ini merupakan kali pertama forum tersebut dibuat di Asia Pasifik, dan Indonesia mendapat kesempatan sebagai tuan rumah.

“Dari dulu sudah punya keinginan untuk mengikuti sebuah konferensi yang dibuat oleh PBB, dan Alhamdulillah ini kesempatan yang luar biasa,” kata Fathun saat berbincang-bincang dengan The Atjeh Times, Sabtu pekan lalu.
Untuk lolos ke forum ini Fathun harus bersaing dengan tiga ribuan aplikasi yang dikirimkan anak muda dari seluruh dunia. Ia mengaku menghabiskan waktu sampai sebulan untuk mempersiapkan aplikasinya sebelum dikirim. Hasilnya tak sia-sia, bersama dua pemuda Aceh lainnya Fathun dinyatakan lolos bersama seratus pemuda di seluruh dunia untuk mengikuti acara itu.

Acara itu sendiri langsung dihadiri oleh Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki Moon, Presiden SBY dan Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa. Bukan hanya istimewa, dengan mengikuti pertemuan ini Fathun berharap bisa menyerap banyak informasi yang bisa diterapkan dalam membangun Aceh sesuai dengan kapasitasnya sebagai anak muda.


Nama Muhammad Fathun di kalangan youth activist di Aceh bukanlah nama baru. Ia salah satu pendiri The Leader, sebuah organisasi kepemudaan yang memiliki program andalan ‘Dream Maker’ dan sudah mendapatkan penghargaan dari Millenium Development Goals atau MDGs. Melalui program itu pula mantan Duta Wisata Aceh kelahiran Aceh Besar 22 Agustus 1989 ini lolos ke program Jalan Pemimpin. Sebuah program untuk mempersiapkan pemimpin masa depan Indonesia melalui sinergi dan proses pembelajaran yang unik yang didukung oleh TEMPO, General Electric Indonesia dan Nutrifood.

Selama setahun, bersama 19 muda-mudi dari seluruh Indonesia Fathun akan mengikuti program mentoring dengan harapan bisa mengasah kemampuannya di bidang kewirausahaan sosial khususnya akses pemasaran, pengembangan wirausaha dan proyeksi keuangan.

Saat masih SMA dulu, ia pernah mendapat kesempatan belajar selama setahun di Brawley Union High School di California, Amerika Serikat melalui program pertukaran pelajar AFS/YES. Ia juga pernah mengikuti kegiatan Kapal Pemuda ASEAN dan menjadi chairman untuk mengatur seluruh peserta dari berbagai negara.

Dari sinilah jiwa sosialnya terus terasah dan terbentuk sampai sekarang. Sebagai anak muda ia merasa tak boleh tinggal diam dengan segala permasalahan yang terjadi di sekelilingnya. Jika banyak anak muda memilih untuk berseberangan dengan pemerintah, ia justru sebaliknya. Berusaha untuk berkontribusi dalam hal sekecil apa pun untuk membantu pemerintah sesuai dengan kapasitas yang dimilikinya.

“Ada anak muda yang resisten terhadap pemerintah, tapi kalau saya memilih untuk membantu mereka dengan cara dan solusi yang kita miliki, karena dalam membangun Indonesia ini semuanya berperan bukan hanya tugas pemerintah saja,” ujarnya.[]

Biodata:
Nama              : Muhammad Fathun
Lahir               : Aceh Besar, 22 Agustus 1989
Pendidikan     : Mahasiswa FK Unsyiah angkatan 2008
Organisasi      :
  Founder dan Direktur Eksekutif The Leader
  Sending Coordinator Bina Antarbudaya Chapter Banda Aceh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung. Salam blogger :-)

Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email