Enter your keyword

Bacalah tanpa harus menerima begitu saja. Berfikirlah tanpa harus bersikap sombong. Yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan, jika anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata.

Rabu, 20 Januari 2016

Happy 10 th Anniversary Senarai Cinta


BEBERAPA teman di LinkedIn mengirimkan pesan. Isinya sederhana saja; selamat atas anniversary kerja Anda.

Hm... sejenak saya bingung. Pekerjaan mana yang sedang 'berulang tahun'? Selidik punya selidik rupanya 'pekerjaan' di www.ihansunrise.blogspot.com yang saya cantumkan di LinkedIn. Ya, Januari 2016 ini memang genap berusia 10 tahun sejak saya mulai mengenal dan membuat blog tersebut pada Januari 2006 silam.

Di zaman modern ini, kita cukup perlu banyak akun di media sosial untuk mengingatkan kita tentang ini dan itu. Misalnya tentang tanggal ulang tahun teman, atau ulang tahun pekerjaan. Mari lupakan sebentar tentang fenomena sosial media, sekarang mari kita bicarakan tentang blog saya saja :-D.

Ihan Sunrise adalah nama pena yang saya pilih sejak saya memutuskan 'serius' di dunia narasi belasan tahun silam. Awalnya saya sempat menggunakan nama 'Ihan Salsabila' yang sering saya tulis dengan lafal Arab. Salsabila berarti 'mata air surga', dan seperti itulah saya ingin menjadi. Tapi karena nama itu terlalu feminim sayapun akhirnya memilih nama pena baru yaitu Ihan Sunrise.  Saya tidak ingin orang bisa menebak saya dengan mudah. Seperti nama itu, saya ingin menjadi seperti mentari pagi yang kaya vitamin D yang menghangatkan lagi menyehatkan. Juga menjadi sumber semangat dan kehidupan bagi orang lain.

Selain saya pakai untuk kebutuhan 'jualan' dalam dunia tulis menulis, nama Ihan Sunrise juga saya gunakan untuk mendaftar di berbagai akun yang berhubungan dengan dunia internet. Mulai dari email, sosial media, hingga akun di blogspot. Itulah cerita lahirnya www.ihansunrise.blogspot.com.

Sebuah blog yang saya beri title "Senarai Cinta". Senarai berasal dari bahasa Malaysia artinya daftar. Saya mengambil nama itu karena enak didengar dan sepertinya serasi ketika dipadukan dengan "cinta" yang menjadi "ruh" dari muatan blog saya.

Saya juga membubuhkan beberapa kalimat sebagai sub title yaitu "Bacalah tanpa harus menerima begitu saja, berfikirlah tanpa harus bersikap sombong, yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan jika Anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata". Beberapa baris kalimat itu saya temukan dalam sebuah tulisan dan membuat saya sangat terkesan.

Blog tersebut, sebagaimana fungsinya sudah menjadi teman akrab yang menemani saya selama sepuluh tahun terakhir ini. Banyak kisah hidup yang saya bebankan padanya. Selain catatan pribadi, blog tersebut adalah rumah untuk menampung berbagai karya fiksi saya seperti cerpen dan puisi. Baik yang sudah dimuat di media maupun tidak.

Lebih dari itu, blog ini sudah 'mengantarkan' saya menjadi seorang jurnalis. Ya, siapa sangka saya yang awalnya hanya blogger, dengan spesifikasi tulisan yang lebih banyak mengeksplor soal 'rasa' dan 'cinta' akhirnya menjadi wartawan. Kini saya berkhidmad di www.portalsatu.com, sebuah media online yang saya dirikan bersama teman-teman.

Kenapa saya katakan kalau blog ini yang 'mengantarkan'? Karena memang melalui blog inilah awalnya saya belajar menulis, menceritakan apa yang saya lihat, dengar dan rasakan menjadi sebuah kumpulan narasi yang bisa dipahami orang lain (pembaca). Di samping saya juga sering mengikuti pelatihan/diskusi jurnalistik. Minimal, ketika mulai terjun ke dunia pers, saya tidak lagi buta tentang poin dasar 5 W + 1 H. Tapi sedikit sekali tulisan jurnalistik yang saya postingkan (baca: simpan) ke blog ini.

"Saya tahu betul perjalanan Senarai Cinta sampai akhirnya terjun ke dunia jurnalistik," kelakar Bang Halim, seorang teman yang tanpa sengaja bertemu di L-300 dalam perjalanan ke Banda Aceh beberapa hari lalu.

Kami sudah bertahun-tahun tidak bertemu. Mungkin lebih dari lima tahun. Bang Halim ini jago IT, dulu saya sering berdiskusi tentang blog dengannya. Dia pernah mengantarkan sendiri honor saya untuk opini yang dimuat di media milik sebuah NGO tempat ia bekerja dulu. Jadi, wajar kalau ia cukup tahu bagaimana proses saya bertransformasi.

Secara spesifik, ada seseorang yang bisa saya sebut sebagai guru blog saya. Namanya Bang Mamad, saya sudah lupa nama lengkapnya siapa. Dia ini dulu bekerja di Yayasan Air Putih, sebuah yayasan yang kalau tidak salah ingat memang fokusnya pada bidang IT. Dialah yang pertama kali mengenalkan saya pada blog. Selanjutnya saya learning by doing. Entah di mana dia sekarang, semoga ilmu yang sudah ia berikan pada saya menjadi amal jariyah baginya.

Dan, one more. Blog ini adalah peti untuk menyimpan puluhan surat cinta saya untuk Z. Seseorang yang sampai sekarang tidak saya ketahui di mana istimewanya. Tetapi dialah pijar matahari dalam hidup saya. Dia dengan segala kelebihan dan kekurangannya seolah mengajarkan saya bahwa menulis adalah merekam jejak cinta kami.[]

1 komentar:

  1. Happy 10th anniversary, Senarai Cinta. Semoga semakin banyak manfaat dan inspirasi yang mengudara dan terserap oleh sesama bersamamu, ya! Sukses selalu, Ihan!

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Salam blogger :-)

Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email