Enter your keyword

Bacalah tanpa harus menerima begitu saja. Berfikirlah tanpa harus bersikap sombong. Yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan, jika anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata.

Sabtu, 25 November 2017

Traveling with My Boy Bike: Gowes di Aceh Selatan

ADALAH pengalaman tak terlupakan dalam ingatan saat kita bisa melakukan hal-hal yang menyenangkan. Bersepeda akhir-akhir ini memang menjadi salah satu hobi yang mendapat prioritas, selain tetap menulis seperti biasa. 

Seperti halnya hobi-hobi yang lain, makin dilakukan makin bikin penasaran dan makin menantang. Bersepeda kini menjadi hobi yang makin menarik untuk kulakoni. Ini pula yang membuatku bela-belain memboyong sepedaku ke Aceh Selatan pada 13-17 November, tujuannya agar tetap bisa bersepeda di sela-sela padatnya workshop.

Dan ternyata benar, padatnya agenda workshop nyaris tak memberiku kesempatan untuk itu. Syukurlah kami datang sehari sebelum acara, jadi ada sedikit waktu untuk mengeksplore sebagian wilayah Aceh Selatan dengan sepeda.

Daerah itu adalah Kecamatan Samadua, yang berbatasan langsung dengan Kota Tapaktuan, Ibu Kota Kabupaten Aceh Selatan. Cerita seru tentang perjalanan ini akan aku tulis belakangan, sementara aku tampilkan beberapa foto-fotonya dulu ya. Berikut foto-fotonya: 


Di lokasi air terjun Air Dingin di Kecamatan Samadua, Aceh Selatan. Capture by Seila Azzafira


Di bawah marka jalan di ruas jalan nasional Aceh Barat Daya-Aceh Selatan, di Kecamatan Samadua. Capture by Seila Azzafira

Di jembatan gantung di sungai Gunung Sikabu, Kecamatan Samadua, Aceh Selatan. Capture by Seila Azzafira

Di perjalanan menuju jembatan gantung Gunung Sikabu, Kecamatan Samadua, Aceh Selatan. Capture by Seila Azzafira

Berenang bersama bocah di kolam di bawah air terjun Air Dingin Samadua, Aceh Selatan. 

Lelah mendayung, akhirnya 'nebeng' kawan hehehe. Capture by Seila Azzafira


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung. Salam blogger :-)

Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email