Enter your keyword

Bacalah tanpa harus menerima begitu saja. Berfikirlah tanpa harus bersikap sombong. Yakinlah tanpa harus bersikap fanatik. Dan, jika anda memiliki pendapat, kuasai dunia dengan kata-kata.

Rabu, 19 April 2017

Hikayat Kunang Kunang; Menikmati Misteri


ilustrasi


"Hari yang menakjubkan, hah?" Kehadiran kunang kunang yang tiba-tiba lagi-lagi mengagetkanku. Pertanyaannya tanpa basa-basi. Teras menodong dan menohok.

"Menakjubkan apanya?" Aku menggerutu. Terusik dengan kehadirannya. Aku berusaha mengabaikannya dengan menarik selimut. Mataku sudah layuh.

Kunang kunang itu malah berputar-putar di sekitar pelipisku. Kilau cahaya di bawah perutnya membuatku silau.

"Aku tidak tahu siapa yang mengirimmu ke sini. Atau.... mungkin kamu adalah robot kunang kunang yang sengaja dikirim untuk memata-matai aku. Jika memang begitu sebaiknya kau pergi saja, jangan ganggu istirahatku."

"Hei... kau bahkan belum tidur. Lalu kau tuduh aku mengganggu istirahatmu? Kau keterlaluan." Mata kunang kunang terlihat mengkilat. Mungkin dia tersinggung. Tapi mengapa aku harus peduli.


Ini malam ketiga kunang kunang hadir ke kamarku, tetap di saat aku sedang bersiap-siap untuk tidur. Tapi mereka bukanlah kunang kunang yang sama. Anehnya yang mereka bicarakan seolah menjurus pada bahasan yang sama. Membuatku bingung. 

"Jangan kau limpahkan kekesalanmu padaku. Jika gemuruh di hatimu itu bersebab oleh dia, maka sebaiknya kau tumpahkan padanya. It's not fair for me..." kata kunang kunang setengah berteriak.

"Kau kunang kunang modern rupanya, bisa bahasa Inggris pula."

Baca: Hikayat Kunang Kunang; Nama yang Dibisikkan Hati

"Jangan mengalihkan pembicaraan. Kau tahu aku sedang membicarakan dirimu yang sedang gamang. Apa yang kau pikirkan tentang dia, hah?"

"Dia? Dia siapa?" mungkin aku terlihat bloon sekali di depan kunang kunang itu.

"Hahaha... kau pandai berkelit juga. Dia yang kau harapkan hadir di mimpimu sebentar lagi."

Aku kembali melongos. Kunang kunang ini makin tak terkendali. Racauannya tak karuan.

"Aku ingin tidur nyenyak. Mengapa harus mengharapkan seseorang hadir di mimpiku?"

Kunang kunang itu merapatkan jaraknya denganku. Ia hinggap di hidungku. Gerakan kakinya membuatku geli dan bersin-bersin. Dan membuatnya tergelincir. Untungnya ia cukup sigap mengepakkan sayapnya dan terbang. Berputar-putar lalu kembali mendarat di pucuk hidungku.

Cahaya di bawa perutnya ia padamkan. "Tidurlah....tidurlah wahai penikmat rasa," bisiknya lembut.

Aku menuruti perintahnya. Bukan, tepatnya menuruti perintah mataku yang sudah tak kuasa menahan kantuk. Sementara kunang kunang itu kubiarkan bertengger di hidungku. Beberapa menit kemudian aku kembali membuka mata. Begitu berulang-ulang hingga kunang-kunang itu menyalakan kembali lampu di bawah perutnya. Wajahku seketika berbinar.

"Kenapa kau malah tidak bisa memejamkan mata?" tanyanya.

Baca: Hikayat Kunang Kunang; Wujud Rindu

Matanya menatap lurus, tapi penuh kelembutan. Aku bisa merasakan kalau kunang kunang itu peduli padaku.

"Aku tidak tahu. Aku hanya ingin melihatmu lebih lama di sini kunang kunang. Mendapati kau di sini rasanya aku lebih bahagia dan senang," jawabku sekenanya.

Kunang kunang itu tersenyum. "Bukan, bukan karena aku, tapi karena dia. Kau bahagia karena pertanyaan-pertanyaan nakalku tentang dia bukan? Sekarang tidurlah, jadikan bunga-bunga perasaanmu seperti lampu-lampu yang ada di perut kunang kunang."

"Aku tidak mengerti maksudmu...."

"Tidak semua hal harus dijelaskan secara gamblang. Aku tahu kau mengerti apa yang kumaksudkan, dan aku tahu apa yang ada di pikiranmu. Adakalanya menikmati sesuatu yang misteri itu jauh lebih mendebarkan, sekarang, nikmati debarmu, nikmati setiap detik yang memunculkan degub karena memikirkanya..."

Kunang kunang itu kemudian melesat. Hilang di kegelapan.[]
-->

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung. Salam blogger :-)

Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email